Interpretation of dreams by communicating with specialized advisors

المدونة

Bagaimana saya mengetahui penglihatan sejati dari penglihatan palsu

كيف أعرف الرؤيا الصادقة من الرؤيا الكاذبة

Bagaimana saya mengetahui penglihatan sejati dari penglihatan palsu?

Imam ash-Shadiq mengatakan kepada kita tentang kebijaksanaan adanya visi yang jujur dan visi palsu, dalam suratnya kepada murid favoritnya Tauhid, Imam al-Shadiq mengatakan: “Pikirkanlah, wahai Mufaddal, dalam mimpi bagaimana dia mengatur masalah di dalamnya, dan Shadiq keluar dengan pendustanya.

Jika mereka semua adalah orang percaya, semua orang akan menjadi nabi, dan jika mereka semua bohong, tidak akan ada manfaatnya bagi mereka. Itu adalah bantuan yang tidak berarti. Kadang-kadang menjadi percaya, dan orang-orang mendapat manfaat darinya dalam kepentingan yang dipandu kepadanya atau bahaya yang mereka peringatkan, dan itu banyak berbohong sehingga tidak sepenuhnya bergantung padanya!”

Dalam Hadis, Nabi (damai dan berkah Allah besertanya) berkata, “Visi yang baik dari orang benar adalah bagian dari empat puluh enam bagian dari kenabian” diriwayatkan oleh Anas bin Malik dan datang dalam Sahih Ibn Majah, dan menurut orang lain itu datang “bagian dari tujuh puluh”.

Perkataan Nabi (damai dan berkah Allah besertanya) “Ketika saatnya tiba, visi orang beriman tidak akan lagi berbohong, dan visi orang percaya adalah bagian dari empat puluh enam bagian dari nubuat” diriwayatkan oleh Abu Hurairah dan dinyatakan dalam Sahih al-Bukhari.

Abu Sa’id sang pengkhotbah mengatakan dalam komentarnya tentang “Penglihatan yang benar adalah bagian dari nubuatan”, seperti yang dikutip oleh Ibnu Sirin dalam pemilihan pidato, bahwa di antara para nabi (saw) adalah mereka yang menerima wahyu dalam penglihatan tersebut.

Adapun orang-orang yang datang kepada wahyu dalam keadaan terjaga dan melihat raja wahyu, saw, mereka adalah rasul-rasul, dan ini adalah salah satu perbedaan mendasar antara Nabi dan Rasul.

Nabi diilhami oleh penglihatan itu, tetapi orang yang kepadanya raja diilhami dalam keadaan terjaga adalah seorang utusan, dan karena itu penglihatan yang baik dan benar adalah bagian dari bagian-bagian nubuat.

Dia menjelaskan sabda Nabi Muhammad (damai dan berkah Allah besertanya) “Visi orang percaya adalah bagian dari empat puluh enam bagian nubuatan” bahwa wahyu itu biasa datang kepadanya dalam penglihatan sebelum datang kepadanya dalam keadaan terjaga.

Ini adalah untuk periode yang sama dengan salah satu dari empat puluh enam bagian dari kehidupan Nabi (damai dan berkah Allah besertanya) setelah wahyu.

Apakah visi sejati para nabi hanya dan bukan dari umat manusia lainnya

Ini tidak berarti dengan cara apa pun bahwa pemilik visi yang jujur dan benar saat ini adalah nabi atau dengan pangkat nabi!

Ini karena Muhammad (damai dan berkah Allah besertanya) adalah Meterai para Nabi dan Rasul dan tidak ada nubuat setelahnya, dan untuk sabdanya (damai dan berkah Allah besertanya) “Tidak ada yang tersisa setelah saya dari nubuat kecuali misionaris.”

Sebaliknya, penjelasan untuk kelangsungan hidup para mubaligh tanpa nubuat secara eksplisit dinyatakan dalam hadits Nabi (damai dan berkah Allah besertanya) dari Anas ibn Malik (semoga Allah senang dengan dia): “Pesan dan nubuat telah terputus, sehingga tidak ada utusan setelah saya atau seorang nabi. Dia berkata, dan dia mempersulit orang-orang, dan dia berkata, “Tetapi para misionaris.” Mereka berkata, Wahai Rasulullah, dan kabar gembira apa kabar baiknya, dia mengatakan visi Muslim, yang merupakan bagian dari bagian kenabian.”

Singkatnya, penglihatan yang benar dan benar dari orang percaya adalah bagian dari bagian-bagian nubuat dalam dua cara:

Pertama, para nabi diilhami kepada mereka melalui penglihatan-penglihatan yang saleh dan tulus.

Kedua, Nabi Muhammad (damai dan berkah Allah besertanya) mengacu pada penglihatan sebagai nubuatan terakhir yang tersisa.

Namun, ini tidak berarti dengan cara apa pun bahwa mereka yang memiliki visi yang tulus dan lurus berada dalam posisi nubuat, karena ini bertentangan dengan esensi Islam dan prinsip pesan terakhir.

Kami percaya bahwa Nabi (damai dan berkah Allah besertanya) menyebutkan bagian-bagian lain dari kenabian yang terpuji dan layak diikuti.

Ini ada dalam hadits yang diriwayatkan oleh Abdullah bin Sargis dalam Sunan al-Tirmidzi: “Azimut yang baik, ta’ada dan ekonomi adalah bagian dari dua puluh empat bagian kenabian.”

Tanda-tanda Visi yang Benar dan Baik

Kita tidak tahu teks eksplisit untuk membedakan antara visi yang benar dan visi yang salah, melainkan ketekunan dalam menafsirkan hadits yang telah diterima tentang visi tersebut.

Dalam penafsiran ini, ada ketidaksepakatan di antara para sarjana tentang beberapa tanda visi sejati dan kesepakatan pada beberapa di antaranya:

Waktu Wahyu: Nabi (damai dan berkah Allah besertanya) berkata, “Saya percaya penglihatan dengan sihir.” Imam Shadiq menunjukkan bahwa penglihatan yang baik terjadi di sepertiga malam terakhir.

Beberapa dari mereka bahkan mengatakan penglihatan yang sebenarnya dalam tidur siang, dan mereka mengatakan dengan tertidur kapan pun itu.

“Visi sebenarnya adalah dalam tujuh bulan dalam setahun,” kata Qadri.

Dan mereka berkata, Visi terbaik dan paling benar adalah di musim semi dan musim panas, dan yang terlemah di musim gugur dan musim dingin.

Kejelasan penglihatan: Salah satu fitur terpenting dari penglihatan sejati adalah jelas, orang yang tidur melihatnya seolah-olah itu adalah kenyataan di depannya.

Mereka terhubung satu sama lain dan berurutan dan tidak tumpang tindih dengan pikiran atau obsesi lain, saling berhubungan dan memiliki simbol yang jelas berputar di sekitar mereka.

Narator menceritakannya memiliki pemula dan akhir, dan pendengar memahami nasibnya dan tahu di dalamnya koherensi yang bukan salah satu karakteristik pipa dan imajinasi.

Ingat visi: Visi sejati tercetak dalam memori secara keseluruhan, dan orang yang tidur tidak melupakannya setelah bangun tidur. Sebaliknya, ia bangun dari tidurnya mengingatnya dengan sangat jelas, dan tidak melupakannya bahkan jika beberapa waktu telah berlalu.

Pikiran tidak dapat mengubahnya seperti dalam visi palsu.

Karena penglihatan yang benar adalah pesan kepada hamba dari Tuhannya, dan jika dia melupakannya, manfaatnya hilang.

Tuhan membuat penglihatan itu tertanam kuat dalam ingatan sang pelihat sehingga dia bisa belajar darinya dalam kabar baik dan firasat.

Dikatakan bahwa hanya mereka yang meremehkan visi sejati yang bisa melupakannya.

Kepastian penglihatan dan perasaan pelihat: Penglihatan sejati menceritakan tentang dirinya sendiri ketika orang yang tidur bangun.

Dia memiliki perasaan yang kuat tentang apa yang dilihatnya. Dia bangun untuk mengantisipasi kabar baik, atau menangis untuk peringatan, menyesali teguran, takut akan hukuman Tuhan dalam peringatan.

Tanda-tanda lain dari penglihatan sejati

Pelihat harus berhati-hati di sini terhadap penglihatan-penglihatan palsu yang datang dari Iblis dan bangun dari penglihatan itu karena takut akan penglihatan-penglihatan itu.

Biarlah dia mengingat kata-kata Yang Mahakuasa, ” Sesungguhnya pembicaraan rahasia itu adalah dari syaitan, supaya orang-orang yang beriman itu berduka cita, sedang pembicaraan itu tiadalah memberi mudharat sedikitpun kepada mereka, kecuali dengan izin Allah dan kepada Allah-lah hendaknya orang-orang yang beriman bertawakkal. “

Negasi dari tanda-tanda penglihatan palsu: Yang pertama adalah apa yang Imam Ibn Shaheen al-Dhahiri tunjukkan ketika ia mengatakan bahwa penglihatan itu mungkin dibatalkan jika menyangkut sesuatu yang menyangkut pelihat dan tempat tidurnya pada zamannya.

Serta apa yang disinggung Ibnu Sirin tentang ketidakabsahan penglihatan jika itu terkait dengan tidur karena lapar atau kenyang dan terkait dengan makan, dan tanda-tanda lain dari penglihatan palsu.

Pengulangan visi: Ini bukan persyaratan; seseorang hanya dapat melihat visi yang sama sekali dan menjadi benar.

Tetapi pengulangan visi, jika memenuhi tanda-tanda, lebih kuat dalam menunjukkan ketulusannya. Ini karena dalam pengulangan adalah kebijaksanaan penegasan, dan Tuhan tahu yang terbaik.

Meminta visi dari Tuhan: Beberapa orang mengatakan bahwa meminta visi dari Tuhan untuk yang bingung, cemas dan tertekan mungkin merupakan salah satu tanda dari visi yang benar.

Seperti dalam istikhara dan dalam mempersiapkan untuk meminta tanda untuk sesuatu, dan Tuhan tahu yang terbaik dalam hal apapun.

Kondisi dan alasan untuk visi sejati

Kejujuran: Ketulusan manusia adalah salah satu alasan untuk visi sejati dari sabda Nabi (damai dan berkah Allah besertanya): “Pada akhir zaman, visi orang percaya tidak akan berbohong, dan saya percaya mereka dalam visi yang saya percaya mereka baru-baru ini.”

Allah memilih orang-orang yang jujur untuk memperingatkan atau berkhotbah kepada mereka. Al-Qadri mengatakan bahwa jika seorang peramal jujur dan benci berbohong daripada yang lain, visinya benar, dan sebaliknya.

Tidur di atas kemurnian: Para sarjana visioner telah sepakat bahwa kemurnian adalah salah satu syarat untuk visi yang benar dan benar.

Beberapa dari mereka mempertanyakan keaslian visi sisi dan wanita yang sedang menstruasi, dan mereka yang tidur dengan cahaya mereka dirusak.

Tidur di sisi kanan: Inilah yang disepakati oleh Ibn Sirin dan Imam al-Shadiq. Tidur di sisi kanan lebih sehat bagi pelihat untuk melihat penglihatan yang sebenarnya.

Dan tidur telentang, sisi kiri atau perut membawa penglihatan palsu dan mimpi pipa.

Membaca dari Al-Quran sebelum tidur: Imam Al-Shadiq mengatakan bahwa membaca Surat Al-Muzzammil dan Surat Al-Qadr adalah salah satu alasan untuk melihat Nabi (damai dan berkah Allah besertanya) dalam mimpi dan membawa kabar baik pelihat.

Serta membaca dua Mu’awdhatin dan surat-surat pendek dan Surat Al-Kahfi adalah salah satu alasan untuk visi yang benar.

Sementara beberapa sarjana melanjutkan dengan mengatakan bahwa membaca apa yang tersedia dari Al-Qur’an dengan hormat adalah salah satu alasan untuk visi yang benar. Orang beriman tidak lebih memilih beberapa Al-Qur’an daripada yang lain, dan Allah tahu yang terbaik.

Mencari perlindungan, memuji dan mencari pengampunan: yang semuanya terkenal etiket tidur, dan mereka juga di antara alasan untuk visi sejati.

Doa dari penglihatan yang benar: Di mana Aisyah (ra) ketika dia tertidur berkata: “Ya Tuhan, saya meminta Anda untuk visi yang baik, jujur dan tidak salah, bermanfaat dan tidak berbahaya.”

Dalam artikel ketiga Kitab Wahyu, al-Qadri menyebutkan doa yang diinginkan untuk penglihatan yang benar: “Ya Tuhan, aku berlindung kepada-Mu dari mimpi buruk dan berlindung kepada-Mu dari manipulasi Setan dalam bangun dan tidur.”

Visi sejati dari Tuhan: Perlu dicatat bahwa visi sejati berasal dari Tuhan saja, ia memilih bagaimana dan kapan mengirimkannya kepada hamba-Nya.

Tidak benar untuk mengatakan bahwa ada cara penjamin untuk melihat visi yang benar dan baik.

Sebaliknya, ini adalah yurisprudensi yang tidak membahayakan jika tidak bekerja, dan itu adalah etiket umum tidur.

شارك

الوسوم

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

الوسوم

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *